Blogger news

Thursday, 14 August 2014

Me and PRAMUKA

Hallooo guys, I'm back again.
Well, tadi siang gue janji mau posting the story behind my english habit recently, but sorry i have to break that promise. Gue baru inget hari ini adalah hari PRAMUKA, yeay! (Kenapa gue seneng ya?) Jadi gue mau sharing pengalaman gue menjadi seorang pramuka yg gagal.

Jujur aja gue ikut pramuka pas SD tok, ga lebih. Tapi pas SD dulu gue nganggep pramuka itu kegiatan yang keren, kenapa enggak dari satu kegiatan itu lu diajarin banyak macem hal kaya upacara, baris berbaris, PMI, pengetahuan umum, belajar sandi dan masih banyak lagi yang gue lupa (maafkan otakku yang lemah ini). Walaupun gue seneng sama pramuka bukan berarti semuanya berjalan menyenangkan. Selama 6 tahun di SD gue inget banget 2 kejadian yang bikin gue nepok jidat sendiri. Bukan karena apa2 tapi karena gue ini menyedihkan pas kecil.

Pertama.....
Seperti yang kita tau setiap kegiatan pramuka pasti ada yang namanya upacara, tau doongg? yang kita ngucapin dasadarma pramuka itu tuh.
Jadi pada suatu hari yang cerah kita sekumpulan anak-anak kelas.... ( gue lupa kelas berapa) berkumpul di lapangan kecamatan terdekat untuk melakukan kegiatan upacara pramuka seperti yang sering kita lakukan pada umumnya. Dan semua berjalan normal dan lancar sampai pada satu kegiatan kita diminta kakak pembina supaya membentuk satu lingkaran besar.

Ga berapa lama temen disebelah gue ngomong kalo dia pegel karena kita berdiri. Dan terjadilah percakapan antara gue dan temen gue:
Temen: Duh dit pegel banget deh kaki gue
Gue: Gue biasanya kalo pegel gue giniin kakinya (gerakan nekukin kaki yg biasa kita lakuin kalo kelamaan berdiri)
Temen: Oh iya ya?
Gue: Dalam hati ngomong (Kok kayanya silau bener ya) ---------------------------------------------------------------------

BAAMMMM!! Gue pingsan -,-

Beberapa menit kemudian pas gue sadar gue mendapati diri gue udah digendong sama kakak pembina. What the hell? Gue dibawa ke bangku dan gue duduk eh tiduran di bangku itu sekitar 5 menit dan mikir gue kenapa? Jujur seinget gue saat itu gue ga lagi sakit atau ga lupa sarapan.
Ga berapa lama kakak pembina dateng ke gue dan ngasih gue minum dan roti. Gue yakin banget saat itu gue ga laper tapi kakak pembina mungkin mengasumsikan kejadian pingsan ini karena gue ga sarapan.

Pas kegiatan upacara selesai gue pun ikut rombongan temen gue buat balik ke sekolah. Mungkin kakak pembina khawatir sama gue dan saat itu gue dibolehin pulang sama guru gue dianter kakak pembina. Nyokap bingung ini anak gue kenapa jam segini udah pulang, karena gue malu buat bilang kalo gue pingsan atau gue takut dimarahin akhirnya gue bilang sama nyokap kalo gue pusing dan minta pulang. Dan kayanya nyokap gatau soal insiden pingsan ini sampe sekarang.


Kejadian kedua yaitu pas kelas 5 atau kelas 6 SD. Jadi sekolah gue ngadain acara camping diluar sekolah, lokasinya di bumi perkemahan ragunan. Hari itu jadi hari yang gue rasa gue tunggu-tunggu sebagai seorang anak SD. Kapan lagi camping diluar, pake tenda bareng temen-temen.

Pagi hari sebelum ke sekolah gue terlalu excited dan pengen cepet2 sampe sekolah, nyokap nyuruh gue makan tapi gue gamau karena gue terlalu excited. Dan gue berangkat ke sekolah dianter nyokap. Semuanya berjalan lancar dan menyenangkan. Kita kumpul di halaman sekolah berangkat bareng-bareng bawa tas ransel gede bawa peralatan pramuka lengkap.

Asal kalian tau, gue pas kecil itu penyakitan banget. Maksudnya gue gampang banget sakit, dan karena nyokap gue terlalu khawatir sama gue dia ngasih nomer telepon ke wali kelas gue antisipasi kalo nanti gue kenapa2 guru gue bisa nelpon orang rumah buat jemput.

Dan sesampainya kita di tempat kemah, gue liat banyak tenda berdiri dan siap buat ditempatin. Kita pun dibagi per kelompok, terus kita taroh tas dan perlengkapan di masing2 tenda. Kita makan siang dan gue lupa kayanya gue ga terlalu banyak makan karena gue terlalu excited dan ga nafsu makan. Setelah makan siang kita ngelakuin banyak kegiatan dan games sampe sekitar pukul 5 sore.

Pas break sore hari gue ngerasa kok gaenak badan, namanya anak kecil ga ngerti apa2 yang ada di pikiran gue saat itu cuma "kok badan gue gaenak ya, ga pusing tapi gaenak tapi kliyengan" karena gue pikir gue pusing gue ambil obat sakit kepala gue minum setengah tablet. Tapi kok gue ngerasa ga baekan, hari makin malem dan gue ngerasa gue gabisa nerusin acara camping.

Gue dibawa ke tempat guru2 dan disuruh tidur, tapi belom lama tidur gue dibangunin sama guru gue buat makan. Gue makan dengan lahapnya (yaampun) dan kayanya gue disuruh minum obat lagi entah apa itu bodrexin sepertinya, dan guru gue bilang mereka udah nelpon orang tua gue dan sebentar lagi dijemput.

Kalian tau apa yang gue rasakan setelah makan sebungkus nasi itu? Gue seger lagi, gue sehat lagi dan bugar lagi. Setelah sekarang gue pikir-pikir waktu itu gue ga sakit, gue waktu itu kelaperan, telat makan dan bikin gue keringet dingin. Gue yang masih kecil gabisa menganalisis keringet dingin karena laper sama keringet dingin karena sakit. Hhahaha gue ini memalukan sekali.

Beberapa saat setelah makan om gue dateng jemput dan gue dianter kerumah. THE END


Jadi itu dua kejadian yang paling berkesan dan memalukan yang gabisa gue lupakan selama gue menjadi seorang pramuka. Dan bisa dipastikan gue gagal menjadi seorang pramuka. Pesan dari gue buat kalian yaitu jangan lupa makan. Gue tau gimana rasanya excited terhadap sesuatu tapi jangan lupa makan, itu blunder namanya kalo mau ngelakuin kegiatan yang kita tunggu tapi ga makan.

Segitu dulu yang bisa gue share, semoga terhibur dan kalo kalian punya cerita yg lucu juga selama pramuka bisa share di comment box dibawah. Bye and see you around :*

No comments:

Post a Comment