Blogger news

Sunday, 1 February 2015

GUILTY PLEASURE GIVEAWAY!!

Kalian pernah ga ngalamin yg namanya guilty pleasure pas dengerin lagu? Guilty pleasure itu apa ya? Kalo menurut kamus urban dictionary guilty pleasure itu adalah "something that you shouldn't like, but like anyway"Jadi seharusnya lo ga suka tapi lo malah suka, atau lo suka sama sesuatu hal tapi lo merasa bersalah karena suka sama hal itu, atau juga kalo lo suka sama sesuatu dan gamau orang lain tau lo suka. Ya pokoknya garis besarnya itu deh.

Gue sering tuh ngalamin itu, salah satu contohnya adalah gue suka sama lagunya Bastian Steel yg judulnya SIM yg biasanya gue paling gasuka tuh lagu anak-anak kecil nyanyi lagu cinta [Please don't judge me] tapi ini lagunya enak kok. Adakah disini yg pernah ngalamin hal itu?



Jadi challenge giveaway kali ini ada hubungannya sama guilty pleasure seperti yg gue kasih tau diatas. Rulenya gampang kok kalian ga harus punya blog buat ikutan, caranya adalah:
  1. Kamu harus follow blog aku
  2. Kalo kamu gapunya blog, kamu harus like FB page aku atau follow twitter aku
  3. Ceritain kisah kalian soal guilty pleasure di comment post ini (harus berhubungan sama musik)
  4. Kamu harus ajak 2 orang temen kamu buat ikutan challenge ini via twitter dengan mention aku @ditaastiani ditambah hashtag #AwkwardGiveaway
  5. Buat yg ga main twitter bisa ajak temen via FB jangan lupa tag FB page aku dan kasih hashtag #AwkwardGiveaway
  6. Ga keberatan aku minta alamat lengkap dan identitas untuk proses shipping bukan buat stalking
  7. Tunggu aku buat umumin pemenangnya deh
  8. Gampang kan? (gampang apanya dit, ribet banget) Hah ribet? Engga ah.
Jadi begini kronologinya biar ga bingung. Kamu baca postingan ini, lalu kamu follow blog ini (atau FB page/twitter) terus comment pengalaman kamu di comment box dibawah. Kalo udah kamu tinggal ajak 2 orang temen kamu buat ikutan giveaway ini. Dengan begitu kamu udah ikutan giveaway ini dan tunggu pengumuman pemenangnya. So, easy.

Hadiahnya apa sih dit kok ribet banget syaratnya. Tenang disini gue bakal pilih 2 pemenang. 2 orang dengan cerita yg menurut gue paling menarik dan sudah ikutin rule yg berlaku bakal dapetin:
Pemenang pertama dapet 1 CD Coldplay - Ghost Stories
Pemenang kedua dapet 1 buku Dilan by Pidi Baiq

Asik kan ? Asik dong. Hadiah perintilan tapi seneng juga sih kalo dapet. Kalian ga perlu khawatir soal shipping, gue bakal tanggung biaya kirim ke seluruh Indonesia. Iya seluruh Indonesia. Jadi kalian tinggal ongkang-ongkang kaki dirumah.

Giveaway ditutup sesuka hati gue hahaha gak deng, giveaway gue tutup akhir February 2015. Tetapi bakal gue perpanjang kalo ternyata yg ikutan terlalu sedikit. Pemenang bakal gue umumin via blog post, FB page dan twitter. Jadi kalo kalian males buat mampir2 ke blog bisa diliat di FB page atau twitter gue.

Ditunggu partisipasinya, Good Luck!

44 comments:

  1. Dear Dita,

    Gw punya pengalaman yang pas dengan musik yang bikin guilty pleasure sampe sekarang :(
    Lagu sakitnya tuh disini yang masih nge-hits, suka juga gak? Ah gw ngliat pertama kali lagu itu dibawain NomNom di Inbox SCTV. Pertama gw ilfeel, tapi lama-lama lagunya enak banget buat didengerin, bener-bener guilty, harusnya gw gak suka dengan lagu kek ginian, parahnya kedua ponakan yang masih balita juga demen banget. huks, makin guilty. Trus beberapa hari setelah tau, tetiba lagu tersebut menjadi hits. Di terminal, stasiun bahkan kantor pun para OB mendendang lagu itu. Daaan, setiap Minggu pas acara senam, lagu "sakitnya tuh disini" hampir selalu menjadi penutup dengan goyang Dumangnya. Gw pengen Ga suka sama lagu itu, tapi gimana lagi kalo tiap ndengerin lagu itu pengen sampe habis. Iya, lagunya Cita-Citata "sakitnya tuh disini" yang khas dengan goyang dumangnya bikin guilty pleasure :((

    Kalo boleh menang (PD banget sih), gw pengen yang buku Dilan dong Dit.. hehe
    Btw, nice to know you :)

    Cheers : Ayaa
    Twitter : @cahayatheprince
    Email : Nursulis89@gmail.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou udah ikutan, semoga juara 2 ya supaya dapet Dilan hahahaha

      Delete
  2. Ikutan ya,,
    nama:ilah
    twitter: @duniaiilajah

    Gue baru tahu loh ada yang namanya guility pleasure. Kalau baca artinya sih gue pernah ko ngalamin yang namanya gulity pleasure. Ini ceritanya,

    Sekitar tahun 2011, saat temen gue di kampus lagi demam yang namanya k-pop, sampai pas nunggu dosen pun sering muterin lagu k-pop dan dia suka ikut-ikutan nyanyi. Gue sih ngelihatnya agak miris, "aduh nih orang ngapain sih ngedengerin lagu kek gitu, ?" Gue jamin dia tuh gak ngerti sama liriknya tapi sok-sokan nyanyi lagu korea yang bahasanya emmm "apaaan coba?",

    Tahun 2014, iseng nonton k-drama, jadi lumayan sering tuh ngedengerin lagu korea yang jadi ost drama. Gue dengerin dan kok gue nikmatin ya? lagunya ko enak ya? musiknya kalem. Malah gue pernah nangis gara-gara dengerin lagu korea yang sendu banget padahal gue sama sekali gak ngerti liriknya.

    Dan sekarang list lagu di notebook gue lebih banyak lagu-lagu korea dibanding lagu indonesia. Konyolnya, kalau dulu gue ngelihat miris bahkan bingung pas temen ikut-ikutan nyanyi lagu korea. Sekarang gue malah suka ikut-ikutan nyanyi lagu korea meski harus sambil liat liriknya digoogle dan gue sama sekali gak ngerti apa yang gue nyanyiin. :D

    udah deh,, mudah-mudahan menang ya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou ya udah ikutan. aku juga guilty pleasure tuh sama korea2an.

      Delete
  3. Hai, Dita :)

    Kenalin, saya Parwati Noorfuadyaty, yang punya akun twitter @noorfdyty..

    Saya juga punya pengalaman soal guilty pleasure yang berhubungan sama musik itu. Ceritanya waktu itu iseng nonton video-video di youtube, terus ngeliat videonya Marshanda yang lagi nyanyi lagu-entah-apa. Mungkin karena waktu itu juga saya lagi depresi, saya nangkep beberapa kalimat di lyric lagu itu pas banget sama suasana hati saya. Dan setelah ngobrak-ngabrik google, barulah saya tau kalo itu lagunya Avril Lavigne, judulnya I Can Do Better.

    Setelah saya baca, lyric lagu “I Can Do Better” itu secara keseluruhan benar-benar mengungkapkan isi hati saya. Semua yang pengen saya bilang ke orang itu (orang yang bikin saya depresi tadi) ada di lagu itu. Mungkin karena saya bukan tipe orang yang bisa marah dengan ngebentak orang secara langsung, atau marah yang meledak-ledak gitu, jadi saya milih untuk mengeskpresikannya dengan lagu. Sekarang malah jadi kebiasaan, kalo lagi marah karena sesuatu, pasti bakal masang headphone sambil muter lagu itu dengan volume nyaris full :|

    Well, di satu sisi memang kalo dengar lagu itu pas lagi marah, perasaan bisa plong. Tapi saya pribadi kadang merasa guilty juga sih, soalnya di lagu itu banyak kata-kata ‘kasar’nya. Padahal kalo di kehidupan sehari-hari, saya anti banget sama orang yang suka ngomong kasar. Dengar orang ngomong “njing” atau “taik” dengan gampangnya aja saya jadi ilfeel sendiri. Bahkan di kampus, gak jarang saya negur teman-teman yang kedapatan ngomong kasar gitu di depan saya (meskipun kata kasar itu bukan ditujukan untuk saya). Pfftt.. Gila banget gak, sih? -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou ya udah ikutan, huhu kamu guilty pleasure sama lyrics yg pake kata kasar ya?

      Delete
    2. iyaaa..

      lagunya enak sih (menurut saya). tapi tiap kali nyanyiin lagu itu... di situ kadang saya merasa jahat :"

      Delete
  4. Howdy!!

    Salam kenal ya Dita, semoga follow blog elo adalah bagian awal dari silaturahmi kita sesama bloggger *tsahh..
    Berhubung kece giveawaynya (walau ngarepnya dapet Coldplay dibanding Dilan), soalnya novel Dilan udah punya dan ngga pernah bosen fangirling pas baca novel tersebut.

    Oke.

    Guilty pleasure terbesar gue itu waktu SMA kalo ngga salah. Ada satu band namanya Marvells, dengan lagunya Jatuh Cinta.

    Coba deh liriknya gini kira - kira:

    Berawal dari kesalahan caraku memandangmu
    Dan sempatku sangat membenci dirimu

    **
    Tak terlintas sedikitpun waktu itu tuk merayu
    Wangi cinta tuntun langkahku dekatimu

    Krrr... oke, aku bisa jelasin semuanya. Tolong dengerin aku dulu. Plis..
    Kalo ngga salah ini single pertama mereka dan saat itu dibanding dengan metal (melo total) lainnya musik untuk lagu ini beda dari band metal kebanyakan, jadi jangan salahin gue kalo telinga gue acceptable dan indera gue menerima lagu ini.
    Dan sebagai remaja tanggung a.k.a remaja ngga, dewasa juga belum, kisah kasih dan lika - liku kelabilan siswa seragam putih abu - abu membuat gue merasa lebih peka dengan lagu ini, padahal jujur aja sebagai anak band (gadungan, red) kala itu, lagu Nirvana atau paling ngga Incubus adalah lagu wajib yang gue bawain saat latihan ngeband.

    Kamu harus paham Dita, bagaimana kalau temen - temen gue sekarang ini tahu kalo gue pernah suka sama lagu ini, mereka bisa ketawa ngakak berurai airmata sambil nunjuk - nunjuk gue, karena di balik penampilan ngerock gue tersimpan jiwa mellow gue saat mengakui gue pernah beberapa kali memutar lagu ini berulang - ulang sampai.. pernah.. ngejam pake lagu ini.
    Sungguh, ini memalukan, guilty pleasure at highest level. So you have to pick me as a winner (makshyaaa!!)

    Itulah.. dan jika kamu menyuruh saya invite dua orang artinya mereka berdua baca ini dan gue harus siap diketawain sambil ditunjuk - tunjuk sama mereka XD XD


    Sekian dan terima kawin
    XOXO,


    @anilaalatas

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou udah ikutan. marvells yg mana atuh? mungkin saingannya DC comic kali ya.

      Delete
  5. Duh, giveawaynya keren. Jadi, kita disuruh menceritakan soal hal yang kita suka, padahal gak seharusnya kita sukai. Banyak, kok, ceritaku kalo kayak gitu. Tapi aku lagi gak pengen ikutan. Sukses buat GAnya!!

    ReplyDelete
  6. Hai Kak Dita, salam kenal. *lambai dari jauh*

    Jadi kebetulan dapat mensyen dari @anilalatas--tapi lebih cocok dipanggil 'Ray'--soal GA ini dan hadiahnya menarik hati. Hakhakhak. Jadi saya mau ikutan juga yak.

    Oh, iya, saya mau makasih karena udah bikin GA ini, jadi saya cukup tau kalau teman saya itu punya kisah yang indah terkait lagu di atas. wakakaka.

    Jadi gini...
    Sejujurnya, DULU, saya bukanlah penggemar lagu dangdut. Bukan. Bukan karena label 'musik kampungan' yang semena--mena diberikan orang tak bertanggung jawab ke jenis musik itu. Melainkan karena satu alasan yang--mungkin--aneh. Jadi, saya tidak terlalu suka dangdut karena menurut saya semua penyanyi dangdut itu terdengar sengau di telinga saya. :/
    Bahkan saat saya mendendangkan lagu dangdut, suara saya ikutan sengau. Atau mungkin telinga saya yang salah. Hakhak. Jadi saya kurang suka aja dengernya. Selain itu, dari kecil juga jarang mendengar lagu dangdut. ayah saya penggemar iwan fals dan ibu saya penggemar lagu daerah. saya sendiri suka semua jenis musik--selain dangdut tentunya.

    Sampai suatu ketika....
    Tahun 2000-an booming lagu-lagu dangdut dan penyanyi-penyanyi dangdut pendatang baru yang menggantikan era Roma Irama bersama Soneta-nya. Hmm.. waktu itu saya mulai berpikir, kok ini musik dangdut rada enak-enak didengar ya?
    Waktu sampai artis macam Titi Kamal dan Nirina Zubir ikut-ikutan nyanyi dangdut untuk film mereka. Saya memang tidak mengikuti secara khusus perkembangannya, tapi sering mendengar lagu-lagu tersebut secara tak sengaja dari tv, siaran radio, bahkan angkot-angkot yang hampir tiap hari saya naiki. Lama-kelamaan tanpa sadar saya hapal liriknya. Lebih nganu lagi, saya sering tanpa sengaja mendendangkannya. Hakhakhak.

    Sekarang, karena seorang teman yang tergila-gila dengan dangdut koplo, saya ikut-ikutan sernang mendengarkan dangdut koplo--yang judul dan penyanyinya bahkan tidak saya kenal. Walaupun lagu-lagu tersebut lagu lama, tapi kalau menghayati (MENGHAYATI!!!!) lirik-liriknya itu dalem banget dan bikin kita pengen nyilet-nyilet tangan--hah ini lebay!

    so, pesan moralnya adalah: jangan terlalu membenci sebuah musik, karena bisa jadi musik tersebut justru menyelamatkan kegalauanmu. Hakhakhak.

    terima kasih.
    salam,
    @dhilayaumil

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou udah ikutan. Aduh itu abang angkot kadang emang bikin kita ter influence sama lagu2 yg ga biasa ya.

      Delete
  7. Halo kakak, salam kenal ya..nama ku fita
    Kebetulan aku gak punya blog tp kalo twiter ada...hehehe
    Ne twiter aku @fitania_mlg silahkan bisa add sekarang jg hehehe *promosi*

    Ok langsung ke inti persoalan..ehem..ehem,kok kayak mau pidato ya...hahaha
    Jadi gini kak, dulu aku pernah sih ngalamin hal ini,emm agak lama sih cuma masih inget sampai sekarang. Awalnya aku gak suka banget dengan namanya musik KERONCONG, tau sendiri kan kak gimana melodi dari musik KERONCONG, bikin kita tertidur lelap...haduh rasanya aku pengen keluar aja kalo dengerin itu lagu. Ini sih aku rasain pertama kali waktu bapak sering banget nikmatin lagu ini via radio, tiap malem harus dengerin lagu ini dan tiap malem harus ektra nebelin ini telingan biar gak terhanyut ama melodi nina bobonya, secara waktu itu aku masih SMP dan tugas bejibun bak cucian yg mengharuskan aku ekstra melek hampir tiap malem. Tapi seperti kata pepatah witing tresna jalaran soko kulino,aku mengalah karena uda terbiasa...hemm lagi2 aku mulai menerima kehebatan lagu ini. Semakin hari aku mulai menghayati tiap bait, dan semakin kesini aku mulai menghapal sedikit demi sedikit...apalagi lagu keroncong milik sang maestro terkenal seperti bapak gesang..hemm aku benar-benar jatuh cinta dengan bengawan solonya..
    Ini sedikit pelajaran buat kita bahwasannya kebencian yg teramat sangat, bisa bikin kita mencintainya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou udah ikutan ya. waduh jarang juga ya orang guilty pleasure lagu keroncong, tapi neng omahku wis biyasa ngerungok e lagu keroncong lha wong aku wong njowo hahaha

      Delete
  8. Pernah begini. Baru baru aja. Ya bberapa waktu yg lalu sih, kalau nggak salah..emmmm.. halah. Langsung aja ye bang. Dulu tu sebenernya sempet suka sama lagu dangdut, apalgi penyanyinya bang aji roma *kpn die nikah ama kakak lue. Hehe. Dangduy jaman dulu tu banyak maknanya, beda ama yg sekarang. Liriknya beuuggghhhh, sungguh terlalu. Kalau didenger sm anak kecil gmn ?. Eits mereka bukan jd pendengar lagi, tapi penyonyo. Hadeehhhh. Sejak itu dah, daku berikrar, halah, utk tidak memutar, menyanyi lagu dangdut yg ada kata horno hornonya. Oh no no.
    Namun nampaknya usaha daku nih menghadapi hambatan yg cukup berat. Daku mendapat serangan dari segala arah. Dan bertubi tubi. Pak getuk lewat, ee nyalain lagu itu, sorenya, gantian ttangga yg dengerin lagu itu dengan volume yg alakazam. Teruuusss begitu. Akhirnya lama kelamaan, hhhhhh, daku turut menyonyo lagu itu jg. Hadeehhhh. Tapi tetep, kalau ada ponakan atau anak kecil maen ke rumah, daku melarang keras diri sendiri untuk memutarkan, menyanyi lagu2 itu di depan mereka. Kasiaann.
    Jadi begitulah kiranya.
    Btw sukses GA nya ya bang n slm kenal dari daku, salah satu anggota cibi cibi maruko chan, hehe,.
    Ttd
    INDA SAFITRI
    @mumaken

    ReplyDelete
  9. Pernah begini. Baru baru aja. Ya bberapa waktu yg lalu sih, kalau nggak salah..emmmm.. halah. Langsung aja ye bang. Dulu tu sebenernya sempet suka sama lagu dangdut, apalgi penyanyinya bang aji roma *kpn die nikah ama kakak lue. Hehe. Dangduy jaman dulu tu banyak maknanya, beda ama yg sekarang. Liriknya beuuggghhhh, sungguh terlalu. Kalau didenger sm anak kecil gmn ?. Eits mereka bukan jd pendengar lagi, tapi penyonyo. Hadeehhhh. Sejak itu dah, daku berikrar, halah, utk tidak memutar, menyanyi lagu dangdut yg ada kata horno hornonya. Oh no no.
    Namun nampaknya usaha daku nih menghadapi hambatan yg cukup berat. Daku mendapat serangan dari segala arah. Dan bertubi tubi. Pak getuk lewat, ee nyalain lagu itu, sorenya, gantian ttangga yg dengerin lagu itu dengan volume yg alakazam. Teruuusss begitu. Akhirnya lama kelamaan, hhhhhh, daku turut menyonyo lagu itu jg. Hadeehhhh. Tapi tetep, kalau ada ponakan atau anak kecil maen ke rumah, daku melarang keras diri sendiri untuk memutarkan, menyanyi lagu2 itu di depan mereka. Kasiaann.
    Jadi begitulah kiranya.
    Btw sukses GA nya ya bang n slm kenal dari daku, salah satu anggota cibi cibi maruko chan, hehe,.
    Ttd
    INDA SAFITRI
    @mumaken

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou udah ikutan. Waduh banyak juga ya yg guilty pleasure sama dangdut. Gue dapat menyimpulkan semua orang indonesia sebenernya suka dangdut tapi pada malu.

      Delete
  10. Aloha kak Dita!!
    Panggil saja saya Mawar.... eh canda deng, aku Nadha (twitter: @fauziahnadha)

    Aku yakin semua orang pernah ngerasain guilty pleasure ini, tapi mungkin gak semuanya di bidang musik. Kalau aku kayaknya di segala bidang pasti ada aja yv guilty pleasure......

    So, buat di dunia musik ceritanya gini... Dulu waktu tahun 2006an gitu aku kan lagi seneng2nya main game di komputer, ga sengaja nemu lagu2 ngehits pada jaman itu...
    Trus aku nemuin lagunya Rebecca yang judulnya "Maafkan Aku Mencintai Kekasihmu"....
    Dari judul udah ketebaklah gimana lirik lagunya, dan aku langsung suka lagu itu, namanya juga anak kecil...
    Setelah bertahun2 lupa akan lagu itu, pas 2tahun kemarin keinget lagi lagu itu. And I was feel that guilty pleasure... I mean, aku suka lagu macam gitu pas masih SD... betapa hinanya aku ini!!! :"""" dan sampe sekarang masih suka lagi ini, and still feel that guilty. Ntar aku dikira suka ngerebut cowok orang lagi, padahal sih cuma suka musik di lagunya aja... Tapi aku sendiri fine2 aja sih sm liriknya. Namanya juga suka sama orang, walau orang itu pacar temen kita ya gapapa selama ga ngerebut... Yegak? :))

    P.s.: Dont tell my friends that I really love this song!....

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou udah ikutan ya. Rebecca udah jadul banget ih jaman smp hahaha

      Delete
  11. Ikutan juga nih,
    Btw, salam kenal ya, panggil aja aku Rara.

    Langsung aja, ya.. Cekidot.
    Guilty pleasure in music. Pernah banget aku alamin. Yah, lebih tepatnya lagu-lagu romance dan klasik. Gak tau kenapa, dulu gak suka aja sama genre lagu yang kayak gitu. Menurutku, lagu-lagu romance yg dulu ya terlalu berlebihan aja, terutama diliriknya. dan soal lagu klasik, mungkin karena aku masih belum ngerti, ya yang aku dengar dari musik klasik ya cuma musik doang, tanpa lirik. yah, aku pikir, apa yang bisa dimengerti kalo yang didengar cuma musiknya doang, bikin ngantuk lagi musiknya.

    Tapi sekarang, aku malahan lebih menyukai musik klasik. Perlahan-lahan aku coba resapi musiknya..(cieileh, bahasanya). Ternyata dengan kita dengerin musik klasik, jiwa kita lebih tenang dan sambil merenung di depan jendela sambil duduk memandang hujan.

    Itu aja sih ceritaku, maaf kepanjangan.
    Btw, kalo aku jadi salah satu pemenangnya (amin...) aku lebih tertarik sama Novel Dilan, soalnya aku lagi koleksi buku-buku dengan berbagai genre

    Thanks GA nya. Sukses selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya, sampai lupa.
      ini twitter ku
      @LauraLmcP
      email: Lauralidyamonicaputri2@gmail.com

      Delete
    2. thankyou udah ikutan ya. aduh lagu romantis favorit semua orang loh, kamu malah ga suka ya. Yaampun lagu klasik tuh enak tapi selera orang beda2 sih ya.

      Delete
    3. hhee... pada akhirnya aku ngoleksi juga, nih.
      ada sekitar 20 lagu klasik lah

      Delete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou udah ikutan ya. hahaha cie CJR sama aja ya kakak aku juga guilty pleasure sama lagunya bastian.

      Delete
  13. Hai Dita, Guilty pleasure saya yang terbaru adalah lagu goyang dumang aka duyung mangap yang dinyanyiin cita citata hahaha..padahal biasanya eyke anti lagu dangdut yang seronok..baik lirik atau goyangan penyanyinya..tapi lirik lagu ini nggak seronok kok..

    Ayo goyang dumang
    Biar hati senang
    Pikiranpun tenang
    Galau jadi hilang
    Ayo goyang dumang
    Biar hati senang
    Semua masalah jadi hilang

    wkwkwkwk..tariiik maaang....oh iya kalau aku menang buku Dilan, aku maunya Dilan 2 yaa..Dilan udah punya..plak! hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh dumang itu singkatan? yaampun kirain nama daerah

      Delete
  14. Andhinia ASR
    Twitter @dhiniASR

    Hai ^^

    Aku punya banyaaaaaak banget guilty pleasure terkait musik, hihi. Kebanyakan malah memang terkait musik deh. Tapi paling jleb moment itu pas lagi galau-galaunya putus sama mantan karena diselingkuhin, pas banget sering dengerin lirik ini melulu waktu putar playlist winamp asal-asalan di laptop.

    Mengapa aku selalu tak pernah benar di mata indahmu?
    Mengapa ucapanku selalu salah di tutur lembutmu?
    Aku tertipu kediamanmu yang kuanggap semuanya baik-baik saja
    Kutak menyangka di belakangku kau tigakan cintaku yang hanya kepadamu
    Apa yang membuatmu tak pernah mengungkap isi hatimu?
    Andaikan engkau tahu betapa hatiku mencintaimu

    ***

    Sumpah! Sebelumnya gak pernah tahu kalau ada lagu itu di folder musik, hahaha. Kayaknya ada teman yang masukin ke laptop waktu aku minta stok lagu-lagu apapun yang dia punya. Itu liriknya apa banget deh, banyak yang melanggar EYD dan KBBI. Kalau lagi di suasana normal kayak sekarang, aku pasti udah ngomel dan gak bakalan mau dengar lagu itu. Contohnya, apa itu "kediamanmu"? Rumah?! Jadi, "Aku tertipu kediamanmu" itu maksudnya mirip Ayu Tingting yang tertipu alamat palsu? Sh*t! Aku juga tahu lagu Ayu Tingting yang Alamat Palsu oh no!! Thanks to youtube, socmed, dan infotainment yang dulu sering bahas ini. Hahaha...

    Anyway, kamu tahu gak itu tadi lirik lagunya siapa? Sini, aku kasih tahu kalau itu lagunya Elkasih yang judulnya Kau Tigakan Cinta. Selama masa galau, berbulan-bulan aku putar lagu tsb sambil mengkhayal kalau aku lagi jadi tokoh utama di video klip-nya trus nunjuk-nunjuk si mantan waktu lirik "Kutak menyangka di belakangku kau tigakan cintaku yang hanya kepadamu" dan pasang muka paling merana mengenaskan. Duh ya, kalau ingat ini ampun banget deh. Tapi rasanya puaaaasss banget bisa ngelakuin hal kayak gitu, hahaha. Ntah deh ya apa kabar itu sekarang :p

    Lebih jleb-nya lagi, waktu mantan yang sama tahu-tahu nikah sama selingkuhannya tadi karena well, you know lah ya kalau ada pernikahan mendadak kemungkinannya karena apa, hihi. Nah, waktu itu lagi moment pernikahannya artis siapa gitu di TV dan infotainment pasang backsound ini berkali-kali...

    Hujan datang di siang terang pertanda baik atau malah sebaiknya
    Hati hampa lama sendiri walaupun ada, cinta tak bertahan lama
    Ku ingin menikah seperti yang lain bukankah cinta itu hak semua insan
    Kapankah cinta datang menyunting hatiku?
    Datanglah oh cinta, aku ingin menikah

    ***

    Maaaaaan!!! Langsung dong aku cari tahu itu lirik lagunya siapa daaaan ternyata BBB Girls! Waduh... Padahal sebelumnya aku gak pernah suka dengan BBB karena bagiku maksa banget mereka nyanyi dengan suara yang, ya, you know hehehe. Tapi karena moment-nya pas, aku suka aja sama lirik lagu BBG Girls yang Ingin Menikah tsb dan sama kayak waktu aku tahu-tahu tergila-gila dengan lagu Elkasih yang Kau Tigakan Cinta tadi, Ingin Menikah juga aku putar selama berbulan-bulan dan kedua lagu tadi jadi playlist wajib selama berbulan-bulan atas nama "gue lagi galau so please maklumin gue" hahahaha.

    Kalau diingat sekarang sih itu apa banget deh. Elkasih sama BBB (atau BBB Girls dan apalah itu lainnya) bukan jenis penyanyi yang suaranya bakalan aku suka dan liriknya aku cinta. Rasanya kayak lagi turun derajat banget selera musiknya but hey, we have our own shameful story yet memorable and meaningful, like our stories about our guilty moments here.

    Thanks anyway, Dita, for hosting this kind of giveaway! Your idea is so unique! ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou udah ikutan ya. btw elkasih itu yg mana ya? kok bisa nemu aja lagunya aku gapernah denger loh.

      Delete
    2. Elkasih itu yang ini https://www.youtube.com/watch?v=1eT0W0hl5ko hihi.

      Delete
  15. Secara umum gue itu penyuka musik, apalagi yang ada syair lagunya. So, yang gue nggak suka memang musik-musik ke arah instrumental yang lebih banyak gue temui di musik-musik klasik, jadi gue nggak begitu suka dengan musik klasik, pernah gue ke kosan temen dan dia penyuka musik klasik... dan apa yang gue lakuin? gue minta dia buat ganti musik soalnya gue jadi merasa horor dan iimajinasi gue berinterpretasi gitu, semakin lama semakin horor dan absurd. Tetapi, pas gue ikut kurus TOEFL, ternyata pengajarnya itu membiasakan belajar sambil diputarkan musik klasik, duh gue udah kepikiran nggak bakal fokus dan secara gue kurang suka kan. Eh ternyata, setelah dicoba belajar sambil mendengarkan musik klasik itu menyenangkan juga. Tapi kalau lagi nggak belajar ya tetap nggak mau menyengaja dengar. Bagi gue itu guilty pleasure deh.

    Salam dari gue
    Taufiq
    @taufiqfirdausaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou udah ikutan. waduh pasti dengerin lagu fur elise ya makanya bayangin yg horor2.

      Delete
  16. Setiap orang pasti pernah mengalami yang namanya guilty pleasure. Nah, termasuk juga diriku ini. Sebenarnya kalau aku menceritakan ini, sama halnya dengan ngebuka aib sendiri, sih. Baiklah, jadi, ceritanya aku tuh paling antipati banget sama yang namanya lagu dangdut dan lagu-lagu pop melayu begitu. Aku selalu berkoar-koar akan hal itu di depan teman-temanku. Menurutku dan teman-temanku, menyukai dua genre musik itu adalah hal paling norak. Tapi pada kenyataannya, aku suka satu lagu pop melayu yang lagunya memang easy listening banget, sih sebenarnya. Dan agak-agak menyayat hati begitu. Lagu milik sebuah Band bernama Lutvia yang berjudul Jangan Menangis Untukku. Tuh, kan, dari judulnya aja udah norak begitu. Seriusan, lagunya melayu banget. Tapi enak buat didengerin. Doh! Jadi mikir, guilty pleasure itu beda-beda tipis sama munafik, yak? Dan parahnya… aku salah satu diantaranya. ׳_׳

    ReplyDelete
  17. Hai dita aku @masitahfn dari Samarinda.
    Guality Pleasure? baru tau sih kalo ada istilah begitu wkwk, tapi tenang aku banyak cerita tentang ini kok wahaha walaupun baru menyadarinya sekarang karna baru tau kalo ada istilah beginian :p
    oke langsung aja. Dulu waktu SMP paling anti banget sama lagu2 barat ya lagu2 inggris gitu apa ya ya apanya yg mau didengerin orang lyricnya aja nggak ngerti wkwk mungkin ini juga alasan knp nilai bhs inggris aku jeblok waktu dulu. Sumpah paling gak suka denger lagu bhs inggris apapun itu, kalo di radio denger begituan pasti langsung ganti chanel. Nyanyi kah ngomel2 tuh asli nda jelas betul wkwk. Seiring berjalannya waktu pas masuk SMA mulai deh suka nonton film layar lebar gitu nah disitu deh mulai terlena sama lagu bahasa inggris yg jadi ostnya film refain dengan judul lagu refrain hahaha. Nah kalo guality pleasure yg terbaru nih ka pas dengerin lagi cold play fix you diputer di radio sekolah asli ini lagu kematian kah ya sedih amat kedengerannya + kayak lagu orang2 kristen gitu. Samasekali gak bisa meratiin pengucapan lirik bahasa inggrisnya. Lalu semakin hari ternyata banyak adik2 kelas yang merequest lagu itu karna penasaran aku cari deh liriknya digoogl dan langsung aku terjemahkan juga nahhh disitu aku lgsg puter lagunya sambil meratiin liriknya dan jeng jeng liriknya sedih bgttt persis kaya situasiku waktu itu dan akhirnya seperti kebanyakan orang aku mulai mendengarkan lagu itu tanpa henti dan jadi kecanduan fix younya cold play deh hihi.

    ReplyDelete
  18. Untuk blog The Slightly Awkward
    Liat dari judul postingannya, Guilty Pleasure itu nyangkanya judul film. Ternyata bukan. Saya ikutan ah, siapa tau beruntung dapet salah satu hadiah itu.
    Ok, guilty pleasure yang pernah saya alamin adalah efek dari iklan di TV. Beberapa waktu yang lalu, tahun 2014, ngehits banget iklan kulit manggis. Di setiap stasiun TV pasti menayangkan, apalagi di m*tro dan k*mpas TV. Tiap saya lagi asyik nonton stand-up-comedy atau acara di 2 channel tersebut selalu dihiasi iklan kulit manggis. Awalnya biasa aja, lama-kelamaan ngeselin juga.
    “Kabar gembira untuk kita semua, kulit manggis kini ada ekstraknya, mastin hadir sehatkan tubuh kita, jadikan hari ini hari mastin.”
    Ditambah gaya bintang iklannya yang cewek sok imut banget. Sok cantik plus bawa-bawa produknya.
    “Tampil bersinar, hatikupun gembira. Badan sehat, rahasia mastin herbal. Rahasia alam dari Indonesia. Penuh pesona pesona mastin.”
    Dan bagian yang paling annoyingnya adalah ungkapan ini, “MASTIN? GOOOOOOOODDDDDDDDDDDDDD!!!!!!!!!!!!!!!!!”
    Pengin saya banting itu TV, telinga saya mau copot, kepala saya mau meledak. Tapi, otak dan perasaan saya biasa aja. Lama-lama akibat sering denger, sering liat, dan sering mraktekkin nyanyi bareng sama adik sampe hapal liriknya segala di luar kepala. Semua orang juga kan malah jadi sering nyanyiin lagu jingle iklan itu, di sekolah, di rumah, di mana-mana. Kayaknya yang ngerasain guilty pleasurenya bukan Cuma saya doang, tapi semua orang yang pernah dan sering liat iklan ini.

    @simambahitam

    ReplyDelete
  19. Ikutan ya ...

    Lagu yang jadi guilty pleasureku adalah lagu-lagu India, terutama Kuch Kuch Hota Hai.

    Dulu pas jaman-jaman SMP, pas lagi booming boyband kayak WESTLIFE dan BSB (ketahuan tuanya) aku pikir lagu-lagu India itu "nggak banget" deh. Di filmnya apa-apa pakai nari-nari bareng. Lari-lari di taman bunga kayak orang gila. Menurutku cara nyanyinya juga lebay. Intro "Ah aaa ...." panjang di awal lagu. Dan kata Kuch Kuch Hota Hai yang selalu diulang-ulang. Kita juga ga tahu yang nyanyi siapa. Soalnya para pemainnya kan cuma lip sync.

    Tapi setelah nonton filmnya , aku jadi suka lagu Kuch Kuch Hota Hai. Aku bahkan mewek pas Angeli pergi naik kereta.
    He ... He ...

    Oke, segitu aja deh ceritanya. Semoga dapat hadiah novel.
    *ngarep

    @ayuniadesty

    ReplyDelete
  20. Hello, Kak Dita ^^
    Guilty Pleasure. Kalo dengernya jadi ketawa2 sendiri nih.
    Oke langsung aja, Gue sering banget ngalamin guilty pleasure. salah satu moment guilty pleasure gue yang paling jleb adalah pada lagu "Trio Macan - Iwak Peyeck" xd..
    Jujur, gue paling gak suka sama ada grup-grup cewe dandgut kayak duo bla bla atau trio bla bla apaanlah menurut gue.. scara style dan performance nya aja vulgar gila ih gak lah menurut gue..
    Nah, trus kan waktu itu lagunya Trio Macan- Iwak Peyek ini lagi berdentum baget, euforianya sampe ke seluruh pelosok Indonesia, gak terkecuali sobat-sobat gue yang sering naek angkot bareng abis pulang skolah. Waktu itu si sopirnya lagi nge play tuh lagu, gue tau sih itu bukan lagu aslinya dari si macan, cuman yaa verse mereka tuh apa ya kalo versi mereka gue gak enak aja dengernya. Temen2 gue pada heboh sama tuh lagu, katanya asik lah apalgi diransemen sama si macan. Ih gue mah angkat jari aja trus bilang "Gila selera lo pade, gahoel nye kelewat." ya gitu deh gue debatan sama mereka, trus mereka niat katanya besok mau nyari tuh lirik lagu trus bakal nyanyiin di angkot.
    trus besoknya, beneran niat banget mereka sama tuh lagu. mereka berhasil bawa tu kertas yang ada lirik lagu, trus mereka nyuruh sopirnya (sopir langgangan) muterin cd Iwak peyek tuh lagi. Trus mereka nyoba ngapalin tuh lagu bareng2.. gue mah kesel aja liatnya, gue rampas tu kertas trus gue masang lagu Avenged Sevenfold dari hape gue, gue gedein volumenya "Noh, ngefenas tu sama lagu yang beginian..." Gila ternyata ada ibu-ibu angkot disbelah gue yg angkat biacara "De, itu lagu nya mattin aja ya, pusing ibu denger lagu yg ada teriak2nya." Wahhh tu si ibu -_- gue langsung diketawain abis sama temen2 gue. Akhirnya gue nyerah aja ngeliat temenb gue ada yg bawa hp juga trus mereka buka u-tube nyari video iwak peyek yang ada liriknya, azz banget ah.. tuh lagu mereka ulang2 kagak bosen2 amat tiap abis pulang sekolah, mana jogetnya freak lagi.. ya singkat cerita gue tiap hari jadi kebal ama tuh lagu, trus pas malem pada suatu hari ntah ada kemasukan apa gua tiba-tiba buka youtube trus nyari tuh video juga.. gua nyanyi2 aja gitu dikamar, gue ulang2 gak bosen tiap hari. gue jadi seneng ama tuh lagu, kalo liat ada trio maca nanyiin tu lagu di tv gue jadi yang paling bersemanangat nontonnya, ntar gue ikutan joget + nyanyi... parahnya itu gue lakuin di rumah salah satu temen gue yang dulu abis2an gue bully gegera suka lagu kek beginian.. :3

    @AltGST


    ReplyDelete
  21. Halo. salam kenal. ikutan GA nya yaa :)

    Sebenernya, aku termasuk salah satu orang yang "anti' sama musik rock. Dan dikarenakan naksir sama cowo yang ternyata jatuh cinta banget sama musik "post rock" Jadi deh kebawa2 gitu. Kadang suka mikir, ko bisa2nya sih suka sama lagu yang beginian? :|
    mungkin ini salah satu guilty pleasure yang aku alamin :)

    @ishavanisa

    ReplyDelete
  22. Ah pernah! itu lho anthemnya Indonesia. dangdut. dulu tuh pernah punya asumsi kalo dangdut itu lagu yang seronok, saru, ngga asik, ngga temen, nggak pren, pokonya ngga benet.Namun, waktu saya kelas 5/6 SD, saya mendapat ilham saat menonton film ... sebut saja redfilm, nggak tau kenapa saya malah mutar lagu dangdut mujaer ayu ting-ting, dan malah keikutan joget lalu sibuk sendiri cari lagu dangdut.

    ada lagi. saya pernah punya sumsi bahwa mencintai lagu korea itu, (walaupun enak didengar) melanggar norma karena berarti tidak cinta produk lokal, tapi akhirnya saya nyerah juga, saya sempat jadi K-poper walau ngga sefanatik teman Black Jack dan teman ELF saya. Saya cuma senang dengan lagunya, yang simple, well... interesting, saya banget, melow banget (khususnya soundtrack drakor yang sedih).

    bukan cuma sama lagu, saya juga jadi suka nyanyi padahal dulu sempet males nyanyi karena mungkin hal paling ngenes buat gue.

    Arfina
    @Ipinkaramel

    ReplyDelete
  23. Kalo nulisnya di blog gimana kak ?

    ReplyDelete
  24. @rahiey_Mah

    Gue pernah ngalamin guality pleasure
    sama musik itu pas awal-awal tahun 2011.
    Saat itu kan di Indonesia lagi nge-trend
    boyband2 tuh, gue ngalaminnya sama salah
    satu boyband indonesia. SMASH. Iya, tau, kan
    yang nyanyi lagu ini,
    you know me so well...
    Jadi gini ceritanya, saat itu gue masih SMP
    dan agak-agak bego dengan boyband2-an.
    Gue taunya cuma anak-anak band. Gue suka
    banget yang namanya gitar. Jadi kalau musik
    gue sukanya yang ada orang main gitarnya.
    Gue juga suka musik yang keras. Jadi pas
    waktu itu tiba2 adik gue nonton acara musik
    pagi, eh taunya smash itu muncul. Gue pikir
    mereka mau ngapain gitu, nggak bawa alat-
    alat musiknya. Teutama yang gue suka, gitar.
    Gue pikir mereka mau paduan suara gitu,
    kan, paduan suara rame-rame gitu nyanyinya.
    Nah, setelah itu gue jadi sering dengar nama
    smash itu disebutin dimana-mana. Nggak
    adek gue dirumah, teman-teman disekolah
    juga pada ikutan.
    Eh taunya, gara-gara adek gue sering banget
    mutarin lagu mereka hampir tiap hari
    dirumah, gue jadi ke hapal tuh liriknya. Tau
    deh kenapa jadi gitu. Pernah sekali
    keceplosan nyanyi bagian reffnya pas lagi
    ngepel lantai di rumah, akhirnya gue
    diketawain sama adek gue gara-gara
    ketahuan suka boyband.
    Tapi, lagunya emang agak asik sih menurut
    gue. Enak didengarin kalo lagi nyantai-
    nyantai. Dan satu hal lagi, sampai sekarang
    teman-teman gue pecinta musik band nggak
    ada yang tau kalau gue pernah beralih aliran
    ke boyband ^_^

    ReplyDelete
  25. @FbrnAdi

    Cerita waktu itu gue lagi senang main ask.fm . ngestalk siapa aja yang menurut gue keren bisa di ikutin style nya. Gue suka ngestlak orang yang beda dari yang lain yang jawabannya ask.fm nya bikin gue suka baca berulang-ulang. Nah waktu itu gue lagi follow seseorang yang menurut gue orang nya kece. Gue liat jawabannya dengan tutur kata yang bagus bikin gue suka ngestalk kalau dia answer jawaban orang. DI beberapa jawabannya ada dia bilang suka band aliran indie. sebenarnya gue biasa aja waktu itu soalnya ga terlalu suka yang berhubungan inde , karna menurut gue indie itu ga beda jauh sama Rock atau Metal *soktau sih orgnya.
    Beberapa hari kemudian gue ngestalk dia lagi kebetulan dia juga baru jawab pertanyaan orang dengan jawabannya Band favorite dia. Karna ga ada kerjaan gue liat band yang aliran indie ini di Youtube. Liat pertama kali aja gue udah jenuh . tapi tetep gue dengerin. And DANG!! hal lain gue rasain di musik ini .Berasa hidup gue emang dengerin lagu aliran kaya gini. Dan kelamaan gue suka banget sama lagu aliran indie dan bang favorite gue Slepping WIth Sirens. Wow awesome deh waktu lo tau di mana kesukaan lo dan emang siifat yang kaya indie bikin gue jadi jatuh cinta langsung! . Ini cerita gue tentang GUILTY PLEASURE

    ReplyDelete
  26. Guilty Plesure yang pernah aku alami adalah ketika teman aku mengenalkan lagu yang dicover oleh sebuah grup band dengan musik terdengar yang berbeda banget.
    Ceritanya, di pertengahan tahun 2014 kemarin Maroon 5 kan merilis lagunya yang Maps. Nah, sejak dirilis itu single ini langsung jadi booming *kapan sih Maroon 5 nggak booming?* Lagunya hampir tiap kali diputer di radio dan buat aku kecanduan.
    Suatu saat, waktu aku lagi belajar bareng temen, terdengarlah lagu Maroon 5 itu. Tiba-tiba dia nyeletuk kalau di Youtube ada grup band yang nge-cover lagu Maps itu jadi beda banget bernama Our Last Night. Band ini bisa dibilang adalah grup band beraliran musik cadas yang hobi ngecover lagu-lagu terkenal menjadi versi yang berbeda. Dia membuka youtube dan mengenalkannya padaku, selama video diputar kami berdua cuma diam mengamati setiap detik yang berjalan. Setelah selesai, temenku itu nanyain pendapatku. Rasanya denger itu emang beda banget! Bukan Maroon 5 *iyalah* mungkin saat itu aku belum terbiasa jadi aku tetap keukeuh bilang suaranya Adam Levine nggak ada tandingannya. Maps versi asli tetap lebih baik atau setidaknya lebih terdengar familiar di telingaku dibandingkan versinya Our Last Night. But, overall aku suka dengan band ini. Semua lagu coverannya enak buat di dengerin dan membawa suasana berbeda jauh dari versi aslinya. Haha :S

    @rinicipta

    ReplyDelete