Blogger news

Tuesday, 22 December 2015

Nike Run BAJAK JKT 21K 2015

Buat pecinta lari atau sebagian besar masyarakat ibukota pasti tau kalau tanggal 19 Desember kemarin Nike Indonesia baru saja menyelenggarakan event #BAJAKJKT 21k yaitu event lari half marathon yang juga menjadi event lari half marathon pertama yang dilakukan tengah malam. Are you kidding me, Dit? Nope. Event lari #BAJAKJKT kali ini adalah yg ketiga kali diadakan Nike Indonesia setelah #BAJAKJKT 10k di tahun 2013 dan #BAJAKJKT 10k di tahun 2014.

pic taken from google
Tahun lalu gue pernah nulis postingan tentang Bajak JKT 10k 2014 (bisa diliat disini) dan kali ini gue bakal melakukan hal yang sama tapi dari sudut pandang yang berbeda karena kali ini gue ikut berpartisipasi menjadi salah satu pelari. Jadi beginilah cerita gue selama mengikuti acara lari #BAJAKJKT sabtu kemarin.
Setelah melakukan beberapa kali latihan dua bulan sebelumnya gue masih ga yakin antara ikut lari atau engga. Selama dua bulan terakhir jarak lari paling jauh cuma 7,5 kilo itu juga belum ada setengah dari half marathon. Sampai tiba di hari H gue pun prepare dari running gears sampe nyempetin tidur siang biar malemnya ga ngantuk. Karena selain gampang laper gue juga gampang ngantuk. Manusia macem apa gue.

my #BajakJKT gears
2 jam sebelum berangkat ke lokasi gue mulai merasakan anxiety karena ngebayangin yang aneh-aneh kaya "gimana kalo ditengah jalan nanti gue pingsan" atau "gimana kalo nanti tiba-tiba nanti ditengah jalan ujan gede" pokonya hal aneh yang sebenernya belum tentu kejadian. Ditambah lagi jam 6 sore dirumah gue turun hujan lebat disertai angin dan petir disertai ocehan nyokap yang ngomong "ujan wis ora sah lari". Gue udah males banget dateng dan bilang ke diri sendiri kalau sampe jam 8 ujan tetep ga berenti gue gajadi dateng. Eh tapi pas bener jam 8 ujannya berenti yaudah sok gue order gojek jalan ke lokasi.

Sekitar pukul 10:30 acara pun dimulai pelari dengan pace lebih cepat sudah start terlebih dahulu dan saat itu turun gerimis yang lumayan deras dan gue udah hampir beli jas hujan karena takut ujannya tambah deras. Tapi lagi-lagi beruntung setelah rombongan terakhir mulai masuk start ujan pun berenti.

Ini ujan pemirsa dan gue tetep maksain selfie untung hape gue ga kenapa2

Gue yang bareng 2 orang temen kantor gue mulai lari pelan-pelan gue gamau lari cepet karena takut cepet capek. Pace gue lumayan lambat tapi stabil. Mulai di kilometer 3 temen gue ketinggalan dibelakang dan gue udah gabisa buat berhenti karena setiap gue berenti rasanya lebih capek dibanding saat gue lari. Gue pun lari pelan mengikuti rombongan sampai di hydration point pertama gue ngerasa kok gerah banget akhirnya gue buka jaket gue. Semua pikiran gue soal lari malem di musim hujan bakal bikin gue kedinginan ternyata salah besar, gue kegerahan banget deh serius.

Sampe di kilometer 4 gue ngerasa agak pusing dan kliyengan (ada-ada aja sih nih Dita keluhannya) dan gue putuskan buat jalan cepet dan berdoa supaya gue ga pingsan. Setelah stabil lagi gue lanjut lari pelan dan gue ketemu temen kantor gue yang lain di kilometer 5 akhirnya gue lari bareng mereka. Gue masih bercanda-canda masih kepikiran buat selfie sampe pada kilometer 13 temen-temen gue ketinggalan dibelakang gue, dan mulai kilometer 13 itu gue lari sendirian.

Sempet ngeri pas ngelewatin TPU karena gue sendirian dan jarak gue dengan pelari lain agak jauh. Tapi gue tetep lari sesekali jalan cepet karena kaki mulai terasa sakit. Kilometer 16 sampe 18 kaki gue udah tambah sakit dan gue lebih sering jalan cepet dibanding lari. Gue udah banyak ngeliat orang berenti di ambulance, ada yang muntah dijalan ada yang keram dan gue tetep lari pelan-pelan, satu hal yang memotivasi gue supaya tetep lari adalah supaya cepet sampe garis finish udah itu aja. Mulai kilometer 16 yang gue pikirin cuma garis finish udah ga mikirin apa-apa lagi. 

Mendekati kilometer 19 di jalan depan DPR gue pikir gue udah sedikit lagi sampe senayan tapi ternyata itu semua hanya khayalan semata, gue harus muterin jalanan depan TVRI gue cuma bilang WTF ini kapan nyampenya kaki gue udah nyut-nyutan. Sampe di putaran gue ketemu temen kantor gue yang lain dan kita berdua jalan bareng sampe garis finish karena kaki kita berdua udah sama-sama sakit. 

Setelah masuk area finish gue udah senyam senyum ngeliat banyak yang ngasih semangat di garis finish. Finally gue bisa juga ngalahin rasa khawatir gue dan selamat sampai garis finish tanpa cedera apapun. Bangga sama diri sendiri karena ini acara lari pertama yg gue ikutin dan langsung half marathon, midnight pula.


1 kata dari gue buat acara ini adalah capek! udah itu aja. Tapi so far gue seneng ikutan acara ini, punya kesan tersendiri ditahun 2015 ini, bangga juga sih dan agak norak karena gapernah ikutan acara kaya gini sebelumnya. Mungkin kalo ada acara lari 5k atau 10k gue minat ikut tapi ga dalam waktu dekat. Jadi pesan gue setelah ikut half marathon ini adalah don't under estimate yourself unless you try.
my first medal

No comments:

Post a Comment